16 November 2009

Penting Mana : Casing Atau Signal ?

Ngaku aja...! Hampir semua orang tertarik terhadap sesuatu berawal dari tampilan luar. Maklum aja, memang mata kita ini yang duluan kena jatah buat menilai sesuatu. Masalah daleman sich gimana entar aja dech... Iya nggak ?

Biasanya memang gitu, asal tampilan luar danggap oke, baru kita mau pelototin dalemannya. Padahal belum tentu isinya sebagus tampilan luar yang keliatan.

Ibarat mobil, kalo ada dua buah mobil dipajang didepan anda, mana yang bakal anda pilih ? Mobil yang satu serba cling, mulus lus tanpa cacat. Trus mobil yang satunya lagi nih, tampangnya nggak ngenakin banget. Udah catnya kusem, gak pernah dicuci lagi. Males banget dech pokoknya...

Sekarang gue yakin banget, sendainya anda belum liat judul tulisan ini, atau paragraf awalnya, anda pasti bakal jtuhin pilihan sama mobil yang pertama. Bener nggak ? Siapa juga yang mau deket-deket mobil bau kayak gitu !

Nah, gimana kalau sama lawan jenis ? Ok, berhubung gue cowok, gue pake analogi cewek. Gini, yang namanya cowok pasti matanya bakal berubah ijo kalau ngeliat cewek cakep jalan di depan mata yang tadinya nggak ijo-ijo amat. Sementara kita lebih banyak bakalan cuek kalau ada cewek yang -sory- gak gitu cakep mondar mandir di depan hidung.

Inget kan ada istilah " Cinta itu datang dari mata turun ke hati " Busyet... nih pepatah sudah berhasil menjerumuskan sekian banyak manusia ke dalam jurang kekecewaan. Dari mulai yang belakangan baru ngerasa salah pilih, sampai orang-orang yang putus asa karena cintanya kok nggak kunjung turun gara - gara nggak ada mata yang mau ngeliat. Boro-boro turun ke hati, mampir ke mata aja nggak.

Gawat... !

Yang lebih gawat lagi, gimana seandainya pepatah " Dari mata turun ke hati " bercampur dengan budaya yang lahir dari mental-mental yang silau dengan tampilan fisik dan " rekomendasi " kedudukan ? Wah,... kalau kolaborasi ini sukses mewarnai kehidupan bangsa ini dalam waktu yang lama, rasanya selama itu juga bangsa ini terseok-seok menuju satu tempat bernama kemajuan.

Masih inget kan posting gue yang kemarin ? Mental kayak gitu itu yang jadi budaya kita kan ? Masih ada lagi, mental buruk yang nyebelin banget, yang seharusnya bikin malu kita sebagai bangsa yang pengen maju. Dan contoh budaya mental ini gue alamin sendiri. Jadi gue gak perlu cari contoh kasus.

Anda bebas merespon cerita gue ini. Bebas. Boleh ikuta sebel dan kesel, atau mencibir, atau ngetawain nasib gue, terserah....

Tapi,... nanti dulu. Sabar, gue pasti cerita kok.

Kenapa ? Soalnya gue ngerasa musti jelasin dua kata yang gue tulis di atas. Yaitu : "Rekomendasi Kedudukan". Terserah juga kalau anda bilang istilah ini maksa banget. Habisnya gue juga bingung cari istilah yang tepat. Intinya gini... Di samping tampang atau tampilan fisik yang menjadi daya tarik sesuatu, kedudukan atau posisi atau jabatan atau apapun namanya juga bisa jadi magnet yang menimbulkan ketertarikan.

Nah, kenapa gue pake ngajak-ngajak kata rekomendasi ? Tenang, gue jelasin. Kadang nich... saking " nggak banget "-nya performance seseorang, bisa menghalangi pandangan orang kalau dia itu sebenernya pejabat, atau orang penting. Biasanya, setelah dikasih tau bahwa " beliau " ini adalah " si Anu " yang " pejabat itu ", maka seketika berubahlah cara pandang kita sama orang barusan. Padahal, belum tentu isi kepalanya selevel dengan apa yang jadi tanggung jawabnya.

Terus, okelah... akhirnya kita tau siapa dia. Pastinya ada yang kasih tau kan ? Nah,... orang yang ngasih tau ini juga bakal ngerasa seolah-olah ketularan pengaruhnya. Seperti orang yang lebih tau dari siapapun, bak orang penting, atau bahkan saudara kembar si Bapak tadi.

Iya lah... masyarakat kita ini emang punya budaya suka pamer.

" Liat berita di TV nggak ? Tadi malem ada aku lho, terima penghargaan bla bla bla.... " Wajar kalo berbangga hati, namanya juga berprestasi.

" Kasihan yach.... tadi pas aku lewat di jalan depan mobil si anu mogok. Aku kasih tumpangan aja pake mobilku, maklum kasihan juga mobilnya nggak seperti punyaku. " Agak kurang wajar.

" Ah... kamu, baru ketemu Walikota aja bangga, aku ketemu sama Presiden juga santai-santai aja. "

" Eh ibu-ibu... bagus yach gajahnya, kayak patung ganesha, itu loh maskotnya ITB.... anak saya kan kulah di sana... "

Nah,... gawatnya lagi, kalo nggak ada yang bisa dipamerin atau dibanggain dari dirinya sendiri, dia pasti akan banggain orang lain.

" Wah,... temen saya itu hebat ! Kenalannya orang-orang penting semua ! "

" Temen saya apalagi, perusahaannya di mana-mana "

" Eh.... mobil teman saya... gak ada yang nyamain dech..."

Gubrak...!!! Temen semua, lah elu ngapain ?

Ok, sekarang gue ceritain aja pengalaman gue jadi korban budaya mental. Begini ceritanya :

Hari itu panas banget. Matahari terasa menyengat ubun-ubun. Wuih.... bahasanya kayak mau bikin cerpen aja. Udahlah, pokoknya seperti biasa, bulan Agustus emang selalu kering. Gue naik motor tergesa-gesa masuk ke halaman parkir sebuah kantor BUMN yang bergerak di bidang telekomunikasi.

Namanya naik motor panas-panas kayak gitu pasti aja bikin keringetan dan muka jadi kusam. Gue bergegas, meskipun masih setengah jam lagi gue meeting sama General Manager kantor ini. Kebetulan gue dapet order buat jadi MC acara gathering dengan mitra kerja dan kantor di atasnya lagi lah, gitu ceritanya. Dan GM ini sendiri yang ngundang gue lewat HP gue buat briefing konsep acaranya.

Gue berenti ( atau diberentiin ) di depan pintu masuk oleh seorang Satpam.

" Mau ke mana mas...? " kata Satpam yang nyegat gue dengan berlari dari pos jaganya sebelum gue nyampe di resepsionis.

" Mau ketemu Pak #@&*#@. " Jawab gue dengan pasti.

" Wah,... Pak #@&*#@ sedang meeting. " kata Satpam tadi dengan memandang gue dari bawah ke atas.

" Justru itu pak, saya ke sini karena saya diundang Pak #@&*#@ buat meeting. " Gue mulai kesel.

" Mas tunggu di sini saja, saya mau hubungkan. " Kata si Satpam sambil melarang gue buat masuk. Dia menuju ke mbak resepsonis dan mereka berbicara. Gue nggak dengar apa yang dibicarain. Tapi sekilas gue liat si mbak resepsionis tadi ngeliat ke arah gue. Kalau nggak lagi kesel dicurigain gini gue bisa GR nich diliatin gini. Bener aja, kayaknya gue liat dia menggelengkan kepalanya. Dan si Satpam kembali jalan ke arah gue. Dia bilang,

" Kalau mas mau nunggu, tunggu aja di sini, nanti saya sampaikan kalau Pak #@&*#@ sudah selesai meeting. "

Gue bingung. Dan saat itu gue ngeliat seorang cewek turun dari mobil. Dia langsung berjalan ke arah pintu di mana gue berdiri di sampingnya. Melenggang dengan bebasnya. Si Satpam mengangguk tersenyum ngasih salam dan hormat. Lalu cewek tadi menuju ke resepsionis. Si mbak resepsionis melayani dengan ramah, kemudian menunjuk ke arah sofa yang nyaman dan mempersilakan duduk. Besoknya gue tau, kalau cewek tadi adalah penyanyi lokal yang nyanyi di acara yang gue MC-in.

Bukan itu aja, nggak lama kemudian ada ibu-ibu yang dateng pake mobil. Sama aja, nggak dicegat satpam, menuju resepsionis dengan lancar. Yang gue tau, dia pasti juga tamu, sama posisinya dengan gue, makanya dia ke resepsionis. Iya kan ?

Gue akhirnya kesel beneran. Jadi gini nich ? Satpam masih berdiri di samping gue.

" Pak, saya cabut aja. Sampaikan aja sama Pak #@&*#@ saya udah ke sini. "

Gue nggak denger si Satpam ngomong apa, soalnya gue keburu bergegas ke tempat parkir dan geber motor gue. Budaya ngehormatin orang dari tampilan luarnya aja harus dirubah. Itu kata hati gue saat di atas motor. Mentang-mentang tampang gue kusut dan pake motor terus nggak dihargain ? Yak... bener, harus dirubah. Dan dengan gue cabut dari situ gue rasa bisa jadi shock theraphy.

" Halo mas,... tadi kok nggak ikut meeting ? Ada halangan ? " Beberapa jam kemudian Pak #@&*#@ sang GM nepon gue.

" Tadi saya dateng kok pak, cuman saya nggak bisa masuk, ketahan sama Satpam ! " Jawab gue dengan memendam kekesalan sama si Satpam. Karena gue denger dari nada bicaranya Pak #@&*#@ agak marah. Wah, bisa dianggap nggak professional nich gue...Tapi akhirnya dia minta maaf karena ke-over acting-an Satpamnya.

" Anda tau kan ? Meeting ini penting sekali. Acaranya kan besok, gimana kita bisa koordinasi ? Ya sudah, nanti sore jam 7 saya tunggu di kantor. "

Nah, sorenya gue beneran dateng. Masih dengan kostum yang sama, karena gue belum sempet pulang. Eh,... lagi-lagi si Satpam ngejar gue. Tapi langkahnya diurungkan. Karena udah bukan jam kerja dan nggak ada resepsionis, gue tau diri. Gue ke pos Satpam dan mengutarakan maksud kedatangan gue. Dia tanya ini itu seolah nggak percaya gue dipanggil sama bosnya malem-malem gini. Saat "interogasi" berlangsung, Pak #@&*#@ keluar dari pintu depan.

" Mas Reza,... silakan masuk aja mas. Sudah lama ya ? " Sapaan Pak #@&*#@ bikin Satpam salah tingkah.

Perlu diketahui, Satpam yang barusan itu orangnya beda dengan Satpam yang nemuin gue siang tadi. Jadi jelas, ini adalah budaya bersama, dan bukan budaya salah satu Satpam tadi.

Lain waktu dan tempat, gue jadi MC di acara Seminar Kesehatan gitu lah. Pesertanya adalah pejabat-pejabat dan pengusaha target segmentasi Laboratorium Klinik yang jadi penyelenggara seminar. Gara-gara gue dateng pake motor, gue sempet dicuekin sama panitia waktu gue tanya kamar ganti.

Gue jadi pengen tau nich.... kalau di tempat anda gimana sich...? Gue sich ngalamain perlakuan itu di berbagai tempat. Artinya, budaya mental yang mentingin penampilan daripada isi kepala, apa yang dipakai daripada apa yang dibawa, cover dibanding isi, casing dibanding signal, ini sudah jadi budaya yang nggak perlu dipatenkan atau diakui UNESCO, tapi jadi kebanggaan penganutnya.

Sebagai strategi pemasaran, harus banget penampilan itu dibikin sebaik mungkin. Gue setuju itu. Tapi, nggak semua yang berpenampilan kurang bagus nggak perlu dihargai. Karena bisa jadi kita nggak lebih penting dari apa yang kita anggap nggak penting.

Gue rasa, salah satu penyebab jauh tertinggalnya Indonesia dibanding Amerika misalnya, adalah terletak pada budaya, mental.....dan pepatah !

Pepatah ?

Ya, pepatah....!!!

Kita punya : " Dari mata turun ke hati "

Amerika : " Don’t judge the book just from the cover "

7 comments:

  1. Ia mas Reza, saya ngaku deh... Emang pada dasarnya begitu mas. Liat dulu yang pertama, dalaman belakangan. Kalo mantap dilanjutkan kalau penampakan pertama ga mantap, ditinggalkan... Manusiawi mas Reza..

    ReplyDelete
  2. malam
    kunjungan perdana
    salam hangat selalu

    ReplyDelete
  3. Emang pertama kesing. tapi taunya lebih penting sinyal.
    Ayo maju Indonesia.

    ReplyDelete
  4. jadi gini mas..
    casing bagus tapi gak ada signal mah percuma...
    *ih, apaan sih ya* :p

    ReplyDelete
  5. hello... hapi blogging... have a nice day! just visiting here....

    ReplyDelete
  6. hi.. just dropping by here... have a nice day! http://kantahanan.blogspot.com/

    ReplyDelete